Edukasi Calistung – Anak Pintar Baca Tulis Hitung Calistung di Jln. Tekukur, Jaka Setia, BekasiPada hakekatnya pendidikan anak umur dini (4 sampai 6 tahun) yaitu pendidikan yang diadakan dengan tujuan untuk memfasilitasi pertumbuhan dan perkembangan anak dengan cara menyeluruh atau menekankan pada pengembangan semua aspek kepribadian anak. Mencuplik dari penjelas Kemendiknas, lembaga-lembaga pendidikan anak umur dini atau yang paling diketahui dengan singkatan PAUD yaitu pendidikan formal. Lembaga-lembaga ini memberikan peluang pada anak untuk mengembambangkan kepribadian dan potensi dengan cara optimal.

Edukasi Calistung - Anak Pintar Baca Tulis Hitung Calistung di Jln. Tekukur, Jaka Setia, Bekasi

 

Pada dasarnya menggunakan ketrampilan dasar menulis, membaca dan berhitung atau paling diketahui dengan arti calistung di tiap-tiap bagian kehidupannya. Kemampuan menulis dan membaca atau kemampuan keaksaraan mencakup kemampuan untuk memakai dan paham bahasa lisan, tulisan, cetak dan media digital dikala seorang anak melakukan kesibukan kehidupannya. Sementara kemampuan berhitung ialah kemampuan memakai kognitif yang jadi dasar pengembangan vidual, pengembangan auditori, pengembangan kinestik, pengembangan taktik, pengembangan geometri, pengembangan aritmatika, pengembangan sains permulaan.

Tetapi faktaya, banyak kejadian yang berlangsung pada dunia pendidikan pada saat ini yaitu pemberian kegiatan belajar penambahan atau ekstra calistung pada anak TK tepatnya umur 4 sampai 6 tahun. Hal inilah tidak cuma berlangsung di kehidupan kota tetapi juga berlangsung di kehidupan pedesaan. Belajar ekstra adalah kegiatan pembelajaran penambahan di luar jam yang telah di tetapkan oleh suatu lembaga (sekolah).

Berdasar pengertian itu dan bila dikaitkan dengan pengertian pendidikan nonformal, maka belajar tambahan adalah bagian dari pendidikan non formal dikarnakan kegiatan pembelajaran itu dilakukan di luar sistem per sekolahan yang bermakna di luar jam sekolah. Kegiatan belajar ekstra calistung ini dikerjakan oleh perseorangan atau individu dan lembaga kegiatan belajar ekstra atau LBB (Lembaga Bimbingan Belajar).                                                        

Kegiatan belajar tambahan calistung ini dikerjakan dalam rangka menjawab keperluan tertentu anak atau peserta didik. Merujuk pada data yang sudah didapat pada studi pendahuluan, di dapati bahwasannya kegiatan belajar ekstra calistung untuk anak umur TK (4 sampai 6 tahun) sudah jadi sebuah keperluan serta di aggap jadi trend di Warga.

Berikut ialah sebagian alasan para orangtua mengikutsertakan anak pada kegiatan kursus calistung sebab :

Anak tumbuh dan berkembang tidak lepas dari lingkungannya baik lingkungan keluarga, lingkungan tempat anak untuk bermain, lingkungan sekolah dimana anak melakukan hubungan dengan guru, rekan dan tenaga yang lain, dan lingkungan warga. Dari lingkungan-lingkungan itu, beberapa dari rekan-rekan bermainnya mereka banyak yang mengikuti kegiatan belajar ekstra calistung.

Banyak satu diantara banyak orangtua yang bangga mengikutkan anaknya untuk belajar ekstra calistung, hingga wajar menjadikan para orangtua yang lain kuatir dan cemas bila kemampuan anaknya tertinggal atau turun dari teman-temannya.

Maka dari itu, orangtua pun turut serta mengikutkan anaknya untuk mengikuti kesibukan belajar ekstra calistung biar anak dapat lebih dalam bersosialisasi, atau lain-lain.

Salah satunya ciri-ciri seorang anak yaitu rasa mau tahu yang besar. Kemauan itu tumbuh dalam diri anak dengan cara natural, maka tidaklah heran bila seorang anak akan berupaya semaksimal untuk menggapai sebuah tujuan baik itu dalam hal menulis, membaca ataupun berhitung.

Tahap seorang anak umur TK (4 sampai 6 tahun) pada tahapan kemampuan membaca pada point “e” yaitu tahap seorang anak membaca lancar (independent reader stage). Anak bisa membaca beragam tipe buku dengan cara bebas orang yang ada di sekelilingnya baik itu guru ataupun orangtua masih mesti membacakan buku untuk anak. Tindakan itu ditujukan supaya bisa memotivasi anak utnuk melakukan perbaikan yang sesuai dengan umurnya. Hal inilah menggerakkan banyak orangtua yang membuat alasan ini untuk mengikutkan anak buat belajar ekstra, anak akan berasa jauh lebih paham waktu mereka ikut kegiatan itu.

Makin canggihhnya tehnologi buat mengakses suatu info dengan sangatlah pesat dan gampang, menuntut para orangtua berperan aktif menikmati seta cepat dan gampang, menuntut para orangtua berperan aktif nikmati sera mengenalkan pada anak-anaknya. Maka hal inilah tidak asing lagi bila anak pun terkena dampaknya ikut mengkonumsi tanyangan-tanyangan yang diberikan baik dalam bentuk info, permainan, pembelajaran, game atau lain-lain.

Beberapa orangtua menganggap jika kemampuan calistung pada anak umur dini utamanya umur 4 sampai 6 tahun ialah prestasi yang luar biasa dan pantas di kejar. Orangtua akan bangga bila anaknya lebih mencolok atau berprestasi dibandingkan teman-temannya waktu ada dikelas. Oleh karena itu kerjaan belajar ekstra calistung di anggap menjadi satu diantara point penting dan para orangtua pun berasumsi jika kemampuan menulis, membaca dan berhitung pada anak umur dini adalah sebuah prestasi yang pantas buat di kejar buat diperoleh. Dari keterangan itu dapat di ambil kesimpulan bahwasannya rasa bangga pada prestasi yang sudah diraih anak ialah sebuah aspirasi tertentu bagi tiap-tiap orangtua.

Anak anda jadi lebih pintar dari bermacam bidang dengan les calistung, tentu saja bidang yang lebih menonjol yaitu bidang akademik. Tetapi siapa kira bahwa kemampuan dalam berhitung ataupun membaca menulis akan turut memengaruhi beragam kemampuan yang lain. Mengenai kemampuan yang disebut yaitu kemampuan psikomotorik dan afektip.

Tentunya bukan cuma aspek kognitif yang perlu di tekankan. Bermacam sikap dan sifat anak yang lain masih banyak yang perlu selalu ditingkatkan, hingga waktu tumbuh besar kelak, dia dapat menjadi orang-orang yang unggul bukan cuma dari segi akademis, tetapi juga dari segi psikomotrotik dan juga afektip. Kemampuannya dalam menyikapi sebuah hal jadi sangatlah di perlukan.

Edukasi Calistung - Anak Pintar Baca Tulis Hitung Calistung di Jln. Tekukur, Jaka Setia, Bekasi

Memperbedakan makna suatu harapan dalam bermacam arti dasar

Kegiatan belajar tambahan calistung yaitu perwujudan kemauan orangtua buat menjangkau kebanggaan pada prestasi anak, dan pengikut sertakan anak dalam kegiatan itu adalah bentuk keterlibatan diri untuk sebuah upaya tertentu.

Kegiatan di SD sangatlah berbeda dengan kegiatan ketika TK, di SD muatan kegiatannya sangatlah banyak dan bervariasi. Hal inilah menjadikan para orangtua takut dan cemas maka orangtua berusaha biar anak mengikuti kegiatan belajar tambahan biar dikala di SD kelak anak telah siap dan mampu beradaptasi dengan pesat.

Bersamaan dengan keterangan diatas, bisa di simpulkan bahwasannya tindakan yang dikerjakan orangtua dalam mengikutkan anak umur 4 sampai 6 tahun dalam kegatan pelatihan ekstra calistung mempunyai alasan-alasan tertentu.

Mulai sejak di berlakukannya KBK (Kurikulum Berbasis Kompetensi), pemerintah melalui dinas-dinas pendidikan wilayah mulai mensosialisasikan larangan mengajari calistung pada umur pra-sekolah. Kendati begitu, banyak instansi pendidikan prasekolah mengajarkannya. Jikapun sekolah tidak mengajari, banyak orangtua yang mengajarkannya sendiri atau di kursuskan.

Larangan pemerintah itu di dasari oleh sebagian anggapan :

1. Masa anak-anak ialah masa bermain. Pembelajaran calistung di kuatirkan akan mendistorsi tugas perkembangan anak yang kodratnya yaitu bermain.

2. Pembelajaran calistung di kuatirkan akan berefek pada tumbuh kembang anak, layaknya pelambatan perkembangan otak dan pertumbuhan fisik melambat. Hal tersebut disangka sebab “penyalahgunaan” fungsi otak yang masih dalam taraf perkembangan.

3. Pembelajaran calistung di pandang mempunyai potensi mengakibatkan masalah mental kepada anak, lantaran masa-masa yang mestinya di isi dengan bermain dipenuhinya dengan beban belajar seperti orang dewasa.

Teori psikologi perkembangan Jean Piaget selama ini sudah jadi rujukan utama kurikulum di seluruh tingkat pendidikan dimulai dari taman kanak-kanak hingga jenjang yang lebih tinggi lagi. Kali ini artikel saya akan mengkaji terkait konsep calistung (membaca, menulis dan berhitung). Awalnya apa sih calistung itu?

Membaca merupakan mengucapkan huruf demi huruf yang di sambung dan membentuk sebuah kata. Menulis yaitu gerakan tangan yang membentuk suatu huruf atau angka. Maka membaca dan menulis seolah sebagai 2 hal yang tidak dapat terpisahkan. Dikarnakan membaca ialah sebuah kegiatan untuk melatih bahasa disebabkan memakai ucapan sedangkan menulis merupakan kerjaan untuk melatih motorik halus dikarnakan memakai tangan.

Secara umum pembelajaran calistung di larang untuk di ajarkan pada anak umur dini merupakan umur di bawah 7 tahun. Tetapi entah mengapa seolah banyak orang menyalahgunakan presepsi ini dengan alasan sekolah dasar menuntut setiap anak yang akan memasuki jenjang itu mesti telah bisa membaca, menulis dan berhitung dan pada akhirnya hal ini di bebankan pada pendidik pra sekolah atau TK.

Piaget beranggapan bahwa pada umur di bawah 7 tahun seorang anak belum menjangkau tahap perkembangan operasional konkret, tahapan ini yaitu tahap di mana anak-anak telah dapat berpikir secara terstruktur.

Walau sebenarnya anak umur di bawah 7 tahun sesungguhnya masih dalam tahap praoperaional, mereka masih belum dapat berpikir dengan cara nyata dan terstruktur. Membaca, menulis dan berhitung sendiri merupakan kegiatan yang secara nyata dan terstruktur, jadi jelas tidak cocok apabila calistung ini di ajarkan pada anak umur di bawah 7 tahun.

Topik pelajaran bukan masalah yang akan menghambat seseorang mendapat ilmu. Syaratnya yaitu dengan mengubah cara belajar yang di sesuaikan dengan gaya belajar dan umur belajar, maka akan berasa menyenangkan dan membangkitkan rasa mau tahu yang tinggi yang pada akhirnya meningkatkan minat untuk selalu belajar.

Belajar membaca, menulis dan berhitung yaitu hal dasar yang biasa di ajarkan pada anak-anak, masalahnya cuma pada bagaimana seorang guru membangun atau membuat cara untuk mempelajarinya jadi anak-anak menganggap bahwa kegiatan itu menyenagkan yang tidak ubahnya layaknya permainan maka tidak menjadikan anak bosan.

Tidak baiknya kita sama-sama mempersalahkan mana yang salah dan mana yang betul. Tugas kita jadi seorang pendidik ialah cari solusi bagaimana mengajarkan membaca, menulis dan berhitung pada anak umur dini dengan tidak membebankan pikirannya sama sekali.

Ciptakan metode kendati sederhana namun berkesan dan terus di ingat oleh anak-anak, misalkan kita dapat memasang poster-poster di dinding ruangan kelas dengan beragam huruf-huruf dengan warna yang menarik dan mencolok maka akan menarik perhatian dan rasa mau tahu anak buat tahu apa sih itu yang di tempel bu guru di dinding?

Secara tidak langsung setiap hari anak akan melihat, mengingat dan mulai membacanya. Setiap 1 atau 2 minggu sekali guru dapat menggantinya dengan gambar-gambar yang memakai kata-kata yang baru, jadi sesudah 1 tahun anak telah memiliki gambaran berkenaan beberapa kata dan huruf.

Lewat kegiatan sederhana yang selalu menerus diulang-ulang setiap hari, makin lama anak-anak akan mengalami kemanjuan yang sangatlah cepat. Tanpa kita sadari anak-anak akan bisa membaca dan menulis dengan sendirinya tanpa membebani pikiran mereka. Cari solusi bagaimana cara mengajarkan calistung pada anak lebih baik dibanding kita menyalahkan pelajaran calistungnya.

Bukan pelajaran yang mesti di persoalkan, tapi bagaiaman cara kita menyajikannya.

Mengajar menulis lebih sulit kerena memerlukan begitu banyak kemampuan yang mesti di kuasai oleh anak, diantaranya koordinasi mata, tangan, bagaimana cara anak memegang pinsil, memperkirakan bentuk tulisan dan lain sebagainya. Akan tetapi jangan putus asa, ini ada kiat praktis, tidak dapat langsung di ajar menulis abjad, berikan latihan mewarnai, mencontoh bentuk sederhana misalkan : garis lurus atau miring, silang, kotak, segi empat, bulat dan {lain-lain|lain sebagainya, titik-titik rapat, jarang-jarang sampai anak dapat mengikuti bentuk itu tanpa bantuaan, anak di suruh meniru dalam kotak-kotak besar, semakin kecil sampai ke garis di buku tulis.

Cara mengajarkan menulis abjad pun tahapannya sama, janganlah lupa lihat cara memegang pensil mesti benar, berikan pensil yang lunak dulu 2B/3B/4B, bila ada pensilnya bentuk segitiga. Ibu seandainya telah di tahap begitu tidak bisa mungkin perlu terapi sensory integrasi.

Sebagian kemampuan motorik halus di sekitar tangan atau jari jemari yang terkait dengan kemampuan anak memegang dan menggerakkan pensil pada waktu menulis. Kemampuan itu bisa di latih atau di tingkatkan dengan misalkan bermain meronce, memasukkan benda kecil (kacang, kerang layaknya yang buat main congklak) ke dalam botol, bermain dengan jepitan (layaknya jepitan untuk jemur baju), menggunting, melipat, menempel, mewarnai, menggambar bebas dan sebagainya (banyak rekan yang pasti dapat menambahkan).

Di inginkan dengan latihan dan seiring juga dengan factor kematangan, maka kemampuan motorik halus akan bisa lebih baik dan kemampuan anak dalam menulis pun akan lebih baik. Tidak cuma buat menulis, kemampuan motorik halus itu sesungguhnya di perlukan dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam hal menulisnya, kemungkinan bisa di coba dengan buku-buku belajar atau latihan menulis layaknya yang banyak dipasarkan di toko buku (bisa juga bikin sendiri). Bisa sering lihat-lihat di bagian buku anak pra-sekolah, dan kelak dapat memiliki banyak ide deh. Pilih saja yang gampang dulu dan yang menarik buat anak.

Yang juga penting merupakan, mestinya semua aktivitas tersebut di atas yang di lakuan anak dirumah diupayakan sedapat mungkin dalam suasana yang menyenangkan, dengan bermain sembari belajar dan dengan variasi cara bermain yang tarik bagi anak. Penting juga untuk senantiasa menerima, menghargai dan memberikan dorongan dan pujian pada apa saja kemampuan positif yang sudah bisa di lakuan anak, kendati hasil kemampuan itu nampaknya masih jauh dari sempurna.

Disebabkan dengan kita menghargai apa yang sudah bisa di lakukan anak, ia bisa makin semangat dan optimis, hingga makin sering dia melakukan lagi hal sama dan maka semakin bertambah banyak berpeluang berlatih, akibatnnya kemampuannya dalam hal tersebut akan makin meningkat.

Dari pengalaman kita semua juga bisa belajar jika ternyata dalam hal tertentu kemajuan yang di capai anak bisa lebih pesat dibanding yang kita duga awalnya, sementara dalam segi tertentu yang lain, kemajuannya kemungkinan lebih lambat ketimbang yang diinginkan. Ini merupakan hal yang wajar dan kita hadapi saja dengan senyum.

Untuk memperkuat otot-otot jari (finger strengthenning) bisa juga pakai pinset, yang dipakai buat menjepit kacang-kacangan dari 1 wadah ke wadah yang lain, tidak hanya jepitan pakaian, bisa juga pakai pencapit rambut yang kecil-kecil.

Untuk bisa menulis (dari sudut pandang kemampuan motorik) sangatlah dominan memakai koordinasi gerakan yang halus (motorik halus) layaknya gerakan pergelangan, dan jari-jari, tapi juga menyertakan gerakan yang kasar (motorik kasar) layaknya bahu dan termasuk lengannya itu.

Ada titik di mana sendi didalam posisi stabil dan statis pada saat duduk dan ada yang mobile (pergelangan dan jari jemari). Pada prinsip perkembangan anak kami mengenal istilah cepalo-caudal, proximal-distal dan gross to fine. Di kalimat terakhir ini ketika kemampuan motorik kasar sudah cukup matang maka untuk melatih motorik halus akan lebih efektif.

Mungkin saran saya coba perbanyak aktivitas yang melibatkan kerja otot-otot punggung, bahu dan lengan. Berjalan dengan tangan, tarik-tambang, mengangkat ember air dan aktivitas yang lain untuk memperkuat sumbu utamanya. Atau dikala ibu mengajarkan menulis ibu menstabilkan bahu dan lengannya. Belajar menulis dengan posisi tengkurap di mana siku lengan menyangga pada lantai atau karpet.

Belajar calistung yang menyenangkan buat anak TK PAUD umur balita

Untuk mendukung belajar dan tumbuh kembang anak umur dini, para guru dan orangtua sebaiknya memahami cara yang tepat buat mengajarkan membaca, menulis, dan menghitung. Berikut ini yaitu sebagian cara mengajar calistung yang menyenangkan untuk TK.

Adakan pengenalan calistung melalui permainan edukatif

Sampaikan calistung (membaca, menulis dan berhitung) pada anak TK dengan pemainan, permainan adalah cara yang tepat bagi anak TK untuk bisa belajar membaca, menulis, dan berhitung lantaran anak-anak akan lebih gampang menerima hal yang baru dengan cara yang menarik. Permainan anak TK yang dapat dimanfaatkan untuk mempermudah tumbuh kembang ialah Puzzle. Untuk membantu anak belajar membaca, para guru dan orangtua dapat mengajak anak untuk bermain puzzle dengan tema abjad dan angka.

Isilah kegiatan belajar membaca anak dengan lagu anak

Buat mengenalkan abjad pada anak umur dini layaknya anak TK, kita dapat memanfaatkan lagu, misalkan lagu ABCD. Lagu anak TK yang satu ini cukup populer di kalangan anak-anak. Dengan menyanyikan lagu ini anak-anak akan belajar mengenali abjad dengan cara menyenangkan. Hal tersebut juga dapat menjadi langkah awal anak untuk belajar membaca.

Ajaklah anak buat mengikuti pola garis putus-putus

Sesudah anak mengenal abjad dan angka, ajak mereka buat belajar menulis. Tahap pertama dalam belajar menulis yaitu menirukan pola putus-putus. Cara ini lumayan gampang dan pesat dalam mengajarkan anak menulis. Ajaklah anak buat mengikuti pola garis putus-putus yang membentuk sebuah angka atau huruf dengan mengikuti pola garis putus-putus itu, anak akan belajar tentang keseimbangan dan gerakan tangan saat menulis.

Sediakan gambar abjad dan angka serta pasanglah di tempat bermain anak

Situasi yang aman mempercepat proses belajar anak. Ciptakanlah situasi rumah yang kondusif dengan menempelkan gambar abjad dan angka di kamar tidur atau ruang bermainnya. Bila seorang anak sering lihat angka dan huruf, makin lama ia akan makin familier dengan bentuk huruf dan angka.

Pahami karakter dan suasana hati anak

Dalam mengajak anak belajar calistung (membaca, menulis, dan menghitung) guru dan orangtua mesti mengerti karakter masing-masing anak dan situasi hati seorang anak. Jangan paksakan anak TK untuk belajar calistung (membaca, menulis, dan menghitung) dikala ia telah berasa lelah atau ngantuk.

Perhatikan durasi dalam mengajari calistung

Anak TK tidak dapat memusatkan perhatiannya terlalu lama pada satu hal. Apabila kita mengajak anak buat belajar calistung (membaca, menulis, dan berhitung) perhatikanlah durasi belajarnya. Anak TK cuma dapat memusatkan perhatiannya pada satu hal cuma selama 15 sampai 20 menit saja.

Itulah sebagian panduan belajar calistung yang menyenangkan bagi anak TK PAUD dan anak Umur Balita. Nah, berikutnya adakah dampak negatif calistung pada anak umur dini? Jawabannya ialah tidak. Lantaran dengan calistung, otak anak akan terstimulus buat berpikir dan berkembang. Cuma saja, jadi orangtua ataupun guru, kita jangan memberikan materi calistung anak umur dini dengan porsi yang begitu berat atau begitu intensif. Berikan seperlunya saja dan saat anak mulai lelah, bosan, dan tidak fokus kita sudahi pembelajaran calistung untuk anak umur dini ini.

Cara Mengajar Calistung SD dan Metode Mengajar Calistung pada Anak

Calistung SD berbeda dengan calistung TK calistung PAUD yang mesti memakai metode yang berbeda dalam penyampaiannya. Anak SD tentunya lebih bisa memahami calistung dibandingkan dengan anak TK lantaran sebetulnya ketika TK telah mulai di ajarkan calistung (membaca, menulis, menghitung). Pembelajaran kelas 1,2,3 SD berbeda dengan belajarnya anak kelas 4,5,6 SD. Untuk kelas 4,5,6 SD anak telah bisa belajar secara langsung dalam calistung tanpa mesti memakai metode khusus. Tapi buat kelas 1,2,3 mesti memakai metode khusus supaya anak bisa belajar dengan optimal. Berikut yaitu metode yang bisa dipakai buat belajar calistung siswa SD kelas 1,2,3.

Metode abjad

Mula-mula guru mengenalkan huruf (abjad). Guru atau orang tua memberikan contoh cara membaca huruf-huruf itu dan murid menirukannya. Awalnya buat secara bersamaan semua murid di kelas buat menirukan, selanjutnya mulai setengah, seperempat, rekan semeja dan akhirnya ke perorangan buat menirukan. Berikutnya kegiatan bisa di lakukan dengan membentuk kata. Pilih sebagian konsonan dan vokal yang bila di satukan bisa menjadi kata yang bermakna. Tanyakan bagaimana cara membaca huruf itu.

Metode kupas- rangkai suku kata

Metode ini di mulai dengan pengenalan kata terlebih dulu, selanjutnya kata itu pisah dalam sebagian suku yang menyusunnya, jadi murid itu tahu bahwa kata itu berasal dari gabungan sebagian huruf abjad yang berbeda. Kegiatan berikutnya merupakan membaca kata itu.

Metode calistung global

Metode ini di mulai dengan memperkenalkan kalimat utuh pada murid. Kalimat di pilihkan yang sederhana dan pendek-pendek dulu biar murid tidak mengalami kesulitan.

Metode SAS- Struktural Analisa Sintesa

Metode ini diawali dengan memakai kartu kalimat, awalnya guru atau orang tua menunjukkan gambar pada murid maka murid bisa menyebutkan gambar itu. Berikutnya menempelkan gambar pada papan tulis dan murid di ajak buat menganalisi gambar itu jadi kata, kata jadi suku kata, dan suku kata jadi huruf.

Tips-tips itu yaitu panduan belajar calistung, cara mengajar calistung yang menyenangkan untuk anak kita. Belajar calistung buat anak TK berbeda dengan anak SD sebab sesungguhnya masing-masing jenjang mempunyai prosesnya sendiri. Dengan adanya metode calistung yang tepat akan memudahkan guru dan orangtua dalam menyampaikan calistung dan anakpun akan gampang menerimanya.

Berbagai Kelebihan Metode Calistung

Calistung atau baca tulis hitung ialah diantara kompetensi dasar yang harus dikuasai oleh anak umur sekolah dasar ataupun Taman Kanak-kanak. Sesuai namanya, calistung ini terdiri dari baca, tulis dan hitung. Ketiga kompetensi dasar ini umumnya akan di ajarkan saat seorang anak masuk jenjang pendidikan pertama layaknya TK atau Playgroup.

Metode ini ternyata dipercaya mempunyai sebagian kelebihan. Kelebihan metode calistung ini bisa kita jadikan menjadi bahan pertimbangan saat sebelum mulai menerapkannya. Metode calistung sendiri termasuk ke dalam salah satu metode belajar yang di rasa cukuplah baik khususnya dalam pendidikan khusus keaksaraan.

Metode calistung ini sendiri mesti penuhi sebagian syarat, antara lain ialah bisa membangkitkan motivasi belajar, relevan dengan kehidupan dan lingkungan belajar dan juga fungsional atau bisa langsung berguna terutama dalam kehidupan sehari. Ada banyak variasi dari metode yang difungsikan tutor didalam mengajarkan calistung ini bergantung dari kemampuan dasar murid.

Oleh disebabkan itu bermacam metode yang berbeda dapat di coba supaya sesuai dengan kondisi, situasi dan minat murid dalam memilih metode yang paling cocok, atau yang di rasa oleh tutor menjadi metode terbaik. Kelebihan metode calistung akan berbeda-beda di setiap metode yang dipakai.

Proses pembelajaran dengan cara calistung ini tidak cuma sekedar menghafalkan, tetapi juga mengajarkan murid supaya mengenali bentuk dan lafal kata. Dengan ini, murid bukan cuma belajar tentang kata-kata akan tetapi juga membaca dan berpikir perihal kehidupan yang di alaminya. Proses belajar keaksaraan tidak cuma sekedar pemindahan info saja. Inilah yang mengakibatkan kelebihan metode calistung jadi begitu beragam.

Kelebihan dari metode ini antara lain yaitu di dasarkan pada topik-topik yang bermakna di kehidupan sehari-hari. Membaca, menulis dan berhitung telah pasti sangatlah diperlukan dalam kehidupan maka akan sangatlah membantu buat ke depannya. Disamping itu, murid pun bisa memberikan masukan pada proses dan materi belajar supaya kemampuannya makin terasah dan berkembang.

Kelebihan lain dari metode calistung yaitu memungkinkan buat diselenggarakan variasi kegiatan, jadi pembelajaran ini tidak cuma sekedar membaca maupun menulis. Murid bahkan juga dapat belajar secara outdoor atau di luar ruangan jika memungkinkan biar dapat makin menyerap pelajaran yang di berikan. Variasi kegiatan yang lain merupakan dengan bernyanyi maupun melakukan hal-hal lain yang dapat membuat pembelajaran membaca, menulis dan berhitung jadi lebih gampang buat di terima.

Salah satunya lembaga yang cocok buat di pilih menjadi tempat pendidikan calistung ialah Best Private. Lembaga ini di dirikan pada 2009 oleh sebagian alumni dari Universitas Indonesia. Best Private menerapkan sistem di mana guru yang akan mendatangi murid, bukan sebaliknya, jadi akan memudahkan murid. Demikian itulah sebagian kelebihan metode calistung dan pilihan lembaga belajar calistung terbaik.

Berdasar penilaian pada siswa yang telah menguasai calistung sejak mulai dini dan di temukan realita bahwa siswa yang menguasai calistung sejak mulai dini paling siap dalam tempuh jenjang pendidikan selanjutnya dibandingkan yang belum menguasai calistung. Persiapan itu terlihat pada sebagian sikap dan perilaku berikut, dimana anak yang menguasai calistung sejak mulai dini di antaranya :

1. Kepribadian Lebih Konstruktif

Kemampuan calistung dengan cara signifikan perlihatkan perkembangan tingkat kedewasaan dan kemampuan anak menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Makin tinggi kedewasaan anak, maka akan makin gampang juga anak menguasai calistung, dan sebaliknya. Kedewasaan itu memungkinkan anak untuk bergaul secara baik dengan sejawatnya, hindari konflik, dan menghormati orang lain dan menyayangi yang lebih muda.

Anak-anak yang menguasai calistung pada umumnya paling gampang di asuh oleh orang tuanya sendiri ataupun di sekolah. Kondisi sebaliknya di alami oleh banyak anak yang belum menguasai calistung, dimana anak-anak layaknya ini biasanya masih lekat dengan sikap kekanakan yang begitu ketergantungan kepada orangtua dalam bermacam hal.

2. Lebih Mandiri dan Percaya Diri

Anak-anak yang menguasai calistung telah dapat melakukan tugas-tugas kesehariannya sendiri, layaknya mandi, makan, tidur, sampai belajar. Mereka mengerti tugas-tugasnya menjadi anak sekolah dan tugas-tugas kesehariannya. Serta sejak mulai awal masuk sekolah, mereka dengan gampang lepas oleh orang tuanya tanpa mesti di tungguin. Beberapa besar anak serta telah mulai dapat menyiapkan keperluan sekolahnya sendiri, yang berkenaan dengan peralatan sekolahnya.

3. Senang Bersekolah

Anak yang telah menguasai calistung sejak mulai dini berasa betah di sekolah dibandingkan anak-anak yang belum menguasai calistung. Kemampuan calistung ini menjadikan anak paling siap hadapi kegiatan sekolah. Mereka menyambut hari-hari di sekolah tanpa ada beban, serta melihat jadi saat-saat yang membahagiakan. Kemampuan calistung ini menjadikan anak melihat sekolah dan belajar jadi bagian penting dalam kehidupannya.

Situasi berbeda di alami oleh anak-anak yang belum menguasai calistung. Ketidak mampuan calistung menjadikan anak-anak yang berkarakter introvert, tertutup, penakut atau pemalu kurang menyenangi lingkungan sekolah. Mereka berasa paling nyaman di dalam rumah dan condong menarik diri dari lingkungan di sekolah. Sebaliknya, ketidakmampuan calistung pada anak-anak yang berkarakter kuat, dalam makna pemberani (Bahasa Jawa: Branjangkawat), aktif dan gampang bergaul, pada umumnya di ikuti dengan sikap dan perilaku yang kurang menunjang proses pembelajaran, layaknya merusak, mengganggu, ngambek sampai berkelahi.

4. Gampang Mengikuti Pembelajaran

Anak yang telah menguasai calistung sejak mulai dini mempunyai fokus perhatian yang baik dan mempunyai motiv berprestasi tinggi. Itu penyebabnya mereka paling gampang paham instruksi baik melalui keterangan ataupun belajar dengan cara mandiri. Kemampuan menulis dan membaca menjadikan mereka bisa belajar dengan cara mandiri tanpa begitu banyak instruksi dari orang lain.

Anak yang telat menguasai calistung pada umumnya sekaligus juga sebagai tanda hambatan belajar. Anak-anak layaknya ini umumnya mengalami hambatan belajar layaknya gangguan fokus, gangguan emosi, hiperaktif, dan lain-lain. Tidak hanya hambatan paham konsep, mereka biasanya kurang mempunyai motif berprestasi.

5. Konsep Diri Kuat

Kekayaan dan kepekaan pada info menjadikan anak yang menguasai calistung sejak mulai dini mempunyai konsep diri yang paling kuat. Mereka punya kesadaran diri (self awareness) berkaitan siapa dirinya dan lingkungannya, dan relatif paling mampu memperbedakan baik-buruk, aman-berbahaya, pantas-tidak pantas, dan boleh-dilarang.

Watak anak yang telat menguasai calistung condong kurang konstruktif. Mereka relatif susah memperbedakan yang baik-tidak baik, serta bahaya dan tidak bahaya. Mereka biasanya condong egois layaknya umumnya anak-anak dan susah terima keterangan orang dewasa. Dikala mereka merengek minta suatu hal susah untuk di redam jadi kerap menyusahkan orangtua.

6. Minat Pada Multi Kegiatan

Penguasaan calistung ini tidak kurangi kesukaan anak untuk mengikuti beragam kerjaan. Anak yang menguasai calistung punya ketertarikan pada bidang yang paling luas, baik yang non akademik ataupun akademik. Tingginya motif berprestasi menjadikan mereka menyenangi kegiatan-kegiatan yang berorientasi prestasi.

Anak yang telat menguasai baca tulis pun mempunyai ketertarikan yang sama, tapi kesukaan mereka paling banyak pada kesibukan yang berorientasi permainan. Kesukaan berprestasi mereka tertuju pada permainan kompetitif dan gampang bosan apabila mengikuti aktivitas yang berorientasi seni atau memerlukan latihan rutin.

7. Curiosity Terarah

Anak yang menguasai calistung sejak mulai dini mempunyai keingintahuan yang tinggi. Mereka berupaya mempelajari bermacam hal yang mereka temui, layaknya nama atau petunjuk jalan, merek kendaraan, papan iklan dan lain-lain. Mereka senang mempelajari beragam petunjuk, layaknya dosis obat, cara merangkai atau cara kerja suatu alat, dan cenderung banyak yang bertanya waktu mendapati hal baru.

Kecenderungan ini menjadikan anak belajar banyak hal dengan cara konstruktif. Keingintahuan relatif tidak mengarah pada usaha mencoba-coba suatu hal yang membahayakan dirinya, orang lain atau yang bisa merusak obyek yang di hadapi.

Perhatian anak yang telat menguasai calistung pada umumnya paling terlalu fokus pada dirinya. Itu penyebabnya mereka lebih memilih fokus pada permainan yang berada di hadapannya. Mereka paling asyik dengan dirinya, permainan dengan tangan atau alat mainan yang berada di tangannya.

Anak yang telat menguasai calistung ini memang juga mempunyai keingintahuan yang tinggi. Cuma saja, keingintahuan itu kurang konstruktif dan kurang terarah. Mereka memerlukan pengawasan penuh disebabkan dikala tertarik pada suatu hal kurang mengerti petunjuk dan bermacam larangan yang berada di depan matanya.

8. Kemampuan Bertransaksi

Kemampuan calistung menjadikan anak lebih matang dalam berinteraksi dengan lingkungan. Mereka tahu nilai uang, kembalian, harga barang, hingga dapat bertransaksi sendiri dengan tingkat kesalahan yang relatif kecil. Pemahaman atas nilai barang dan uang menjadikan mereka relatif gampang paham keberatan orangtua saat inginkan beberapa barang yang berharga begitu mahal untuk orang tuanya.

Sebagaimana warga buta aksara, anak yang belum menguasai calistung sebetulnya juga tahu nilai uang, tapi relatif kurang mengetahui nilai barang dan uang kembalian. Mereka cuma bisa melakukan transaksi sederhana, contohnya beli jajanan dengan harga pas dengan uang pecahan kecil.

Dampak-dampak yang dicemaskan berlangsung pada anak yang menguasai calistung sejak mulai dini sejauh ini tidak terjadi. Tumbuh kembang yang menguasai calistung anak dengan cara fisik tidak berbeda dari anak yang belum menguasai calistung. Calistung ini justru berakibat positif untuk perubahan mental anak jadi mempermudah mereka untuk belajar ataupun buat di asuh oleh orangtuanya.

Di masa pada saat ini kemampuan menulis dan membaca begitu difungsikan untuk menunjang kegiatan anak dibidang akademik. Kita mesti dapat memutar otak supaya anak dapat menulis dan membaca tanpa mesti menjadikan anak berasa tertekan dan stres, ada sebaiknya kita mulai memperkenalkan hal inilah saat sebelum anak masuk sekolah, biarkan anak siap secara mental hadapi pelajaran.

Oleh karena itu, begitu penting jika kita mulai menanamkan minat tulis dan baca pada saat ini juga dengan cara yang membahagiakan. Tidak hanya untuk menunjang kegiatan akademik, menulis dan membaca pun punya banyak kegunaan, yaitu di antaranya :

1. Membaca bisa meningkatkan otak anak hingga dapat paham sesuatu dengan cepat selama 6 tahun pertama, umumnya dikatakan masa golden age. Waktu anak di ajarkan membaca, koneksi yang ada pada sel otak akan jadi kuat dan bisa menciptakan koneksi-koneksi baru jadi proses belajar punya pengaruh yang begitu besar pada keseluruhan fungsi dan perkembangan otak.

2. Membaca adalah kunci kesuksesan akademik dikala sang kecil belajar membaca di usia yang sangatlah muda maka dia akan mempunyai pengetahuan umum yang paling banyak, perbanyak kosakata, meningkatkan kemampuan menulis dan melakukan komunikasi verbal.

3. Menulis dengan tangan dapat membentuk koneksi didalam otak anak, disamping itu di zaman serba tehnologi ini banyak orang tidak lagi menulis dengan tangan, akan tetapi di ketik memakai computer. Maka dengan begitu, menulis bisa melatih motorik halus anak jadi otot anak masih terlatih dalam melakukan kegiatan yang lain.

4. Anak yang belajar menulis sejak mulai dini akan mengenal huruf paling pesat dan membantu belajar mengeja dan membaca. Hasil penelitian mengatakan bahwa dengan menulis anak akan paling gampang menggeneralisasikan ide-ide dikala mengarang.

5. Semua hal yang dicatat oleh anak akan tersimpan secara baik di memory anak dibanding dengan mengetiknya dikarnakan pada saat menulis pengolahan diri yang aktif bisa membuat pemahaman jauh lebih dalam dibanding mengetik.

Itulah sedikit bahasan berkaitan Les Calistung, mudah-mudahan bisa meningkatkan wawasan kita berkenaan Calistung. Jika anda tengah mencari tempat les Calistung yang Profesional, Terpercaya dan Berpengalaman. Jangan ragu untuk segera menghubungi kami via Whatsapp di 0812 9449 6174

Atau Klik Banner Dibawah